HukumJawa TimurKriminal

Panitia PTSL Desa Pungging Diduga Pungli, Warga Lapor Kejari Mojokerto

×

Panitia PTSL Desa Pungging Diduga Pungli, Warga Lapor Kejari Mojokerto

Sebarkan artikel ini
PTSL, Pungli,
Warga Desa Pungging saat melaporkan dugaan pungli pengurusan PTSL ke Kejari Mojokerto, Selasa (14/5/2024)

 

 

LenteraInspiratif.id | Mojokerto – Puluhan warga Desa/Kecamatan Pungging, Mojokerto melaporkan dugaan pungli pengurusan sertifikat tanah program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) ke Kejaksaan, Selasa (14/5/2024).

 

Kuasa hukum warga Desa Pungging, Mukhlisin mengatakan, tujuan kedatangannya hari ini untuk melaporkan panitia PTSL Desa Pungging yang diduga melakukan pungli.

 

“Yang kita laporkan panitianya dan sudah masuk di seksi intelejen Kejari Mojokerto,” ucapnya.

 

Mukhlisin menjelaskan, dugaan pungli ini terjadi pada tahun 2023. Panitia PTSL meminta uang Rp 340.000 kepada warga yang ingin mengurus sertifikat tanah gratis melalui program PTSL.

 

“Kita sudah pernah klarifikasi ke desa dan panitia tapi tidak ada respon hingga sekarang,” tuturnya.

 

Jumlah warga yang melakukan pengurusan sertifikat PTSL diperkirakan mencapai 2.294 orang. Rinciannya, pengurusan tahap pertama sebanyak 1.100 dan tahap kedua sekitar 1.194 orang.

 

Melihat banyaknya pelapor, Mukhlisin memperkirakan panitia PTSL telah meraup uang sekitar Rp 779 juta dalam pengurusan sertifikat tanah warga Pungging.

 

“Uang sebanyak itu digunakan untuk apa. Karena tidak ada kejelasan makanya warga melapor,” tukasnya.

 

Sementara itu, Kasi Intel Kejari Kabupaten Mojokerto, Lilik Dwy Prasetyo membenarkan jika adanya laporan dugaan pungli program PTSL di Desa Pungging. Ia mengatakan jika pihaknya saat ini masih mempelajari laporan tersebut.

 

“Iya benar tadi ada laporan dugaan pungli, masih kita pelajari dulu,” jawanya singkat. (diy)

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *