Saksi Dugaan Korupsi BPRS Mojokerto Berpotensi Jadi Tersangka - Lentera Inspiratif

HOME // Hukum // Jawa Timur // Kriminal

 

Saksi Dugaan Korupsi BPRS Mojokerto Berpotensi Jadi Tersangka

  Selasa, 31 Mei 2022

Korupsi BPRS, BPRS Mojokerto, Mojokerto
Kepala Seksi (Kasi) Intelejen Kejari Kota Mojokerto Ali Prakosa

Lenterainspiratif.id | MojokertoKejaksaan Negeri (Kejari) sudah memanggil puluhan saksi untuk diperiksa terkait dugaan korupsi di Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) Kota Mojokerto. Saksi dari unsur Internal dan Eksternal BPRS ini dinilai berpotensi untuk menjadi tersangka.

“Terakhir 4 saksi dari pihak BPRS, sebelumnya sudah banyak dipanggil. Kurang lebih sepuluh orang,” kata Kepala Seksi (Kasi) Intelejen Kejari Kota Mojokerto Ali Prakosa saat ditemui Lenterainsoiratif.id pada, Selasa (31/5/2022).

Ali juga mengungkapkan jika puluhan saksi yang sudah dipanggil Kejari Kota Mojokerto terdiri dari pihak internal BPRS dan pihak Eksternal.
“Pihak eksternal ini dari nasabah BPRS,” ungkapnya.

Ali juga menegaskan jika pihaknya masih akan memanggil sejumlah saksi untuk memperkuat pembuktian. Tidak hanya itu, pihaknya juga berencana untuk meminta keterangan dari ahli.

“Yang jelas saksi ini belum diperiksa semua, untuk jadwal pemanggilan Pidsus yang menentukan. Pemeriksaan ini dilakukan untuk memperkuat pembuktian guna keperluan pemberkasannya,” tegas Ali.

BACA JUGA :   Ning Ita : 40 Persen Belanja APBD untuk Produk UMKM Lokal

Dalam penjelasan Ali, calon tersangka dugaan korupsi BPRS Kota Mojokerto mulai mengerucut. Dirinya juga menyebut, pihak eksternal maupun internal BPRS berpotensi menjadi tersangka.

“Eksternal, Internal potensinya (jadi tersangka) ada semua,” jelasnya.

“Yang pasti kita tunggu hasil pemeriksaan saksi seperti apa. Eksternal maupun internal ada nggak yang mendukung pembuktian jadi tersangka,” tukasnya.

Dalam pemberitaan sebelumnya, Kejari Kota Mojokerto memanggil 4 saksi untuk diperiksa terkait dugaan korupsi di tubuh BPRS.

Adapun ke-empat saksi yang dipanggil, berasal dari internal PT BPRS Kota Mojokerto; diantaranya Marketing BPRS yakni CR, SH selaku Kacab Pandaan, AR Kabag Umum dan IFB mantan Kacab di Kota Mojokerto.

Dugaan korupsi PT Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) Kota Mojokerto mulai diusut kejaksaan menemukan adanya kerugian negara sebesar Rp 50 miliar dari Window Dressing pembiayaan-pembiayaan bank.

BACA JUGA :   Pemotor Asal Sidoarjo Tewas Usai Tabrak Rangkaian Pikup Yang Terlepas

“Window Dressing merupakan tindakan pemolesan laporan keuangan agar tampak seolah-olah menampilkan kinerja yang baik,” ucap Kepala Seksi (Kasi) Intelejen Kejari Kota Mojokerto Ali Prakosa, Selasa (8/2/2022).

Penanganan kasus dugaan korupsi PT BPRS ini diawali dengan pengayaan informasi dan data (survelans) yang dilakukan sejak pertengahan bulan September 2021.

Setelah itu, pihak kejaksaan melakukan penyelidikan dengan landasan Surat Perintah Penyelidikan Nomor: Print-02/M.4.5.47/Fd.1/10/2021 pada tanggal 05 Oktober 2021.

Dari penyelidikan tersebut, Kejari menduga adanya tindak pidana korupsi sehingga perkara tersebut ditingkatkan ke tahap penyidikan dengan nomor : Print-02/M.5.47/Fd.1/11/2021 tanggal 10 November 2021. (Diy)






 



Berkomentarlah yang bijak. Apa yang anda sampaikan di kolom komentar adalah tanggungjawab anda sendiri.



VIDEO TERKINI