Ekonomi Malut Melesat, Sektor Hilirisasi Beri Kontribusi Signifikan - Lentera Inspiratif

HOME // Sumatera Utara

 

Ekonomi Malut Melesat, Sektor Hilirisasi Beri Kontribusi Signifikan

  Rabu, 11 Mei 2022

Ekonomi melesat
Ternate, Maluku Utara

Lenterainspiratif.id| Ternate – Ekonomi Maluku Utara (Malut) triwulan I-2022 terhadap triwulan sebelumnya mengalami pertumbuhan sebesar 7,10%, dan sebesar 29,63% jika dibandingkan dengan triwulan I-2021. Rabu (11/05/2022).

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Malut, pertumbuhan tersebut dipengaruhi oleh industri pengolahan yang mengalami pertumbuhan sebesar 138,92% pada triwulan I-2022.

Berdasarkan keterangan pers oleh Kepala BPS Malut, Aidil Adha, pada Senin (9/5), pertumbuhan itu tak lepas dari bertambahnya pabrik-pabrik hilirisasi. “Fenomena ini terjadi karena penambahan jumlah smelter yang memproduksi feronikel dan Mixed Hydroxide Precipitate (MHP), serta peningkatan volume ekspor feronikel sebesar 98,73%,” ujarnya.

Secara terpisah, pada rapat paripurna penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Kepala Daerah 2021, Senin (9/5), Sekretaris Daerah Pemerintah Provinsi Malut Samsuddin A. Kadir juga mengatakan sektor hilirisasi memberi kontribusi yang signifikan. Sektor ini turut memberi andil pada kinerja makro pembangunan Malut tahun 2021 yang tumbuh sebesar 16,40 persen.

BACA JUGA :   Pelabuhan Internasional Kuala Tanjung Diduga Rusak Lingkungan, PK PMII Batubara Desak Pemerintah Ambil Tindakan

“Sebagaimana telah kita ketahui bersama, kenaikan ini dipicu oleh lapangan usaha industri pengolahan yang mengalami pertumbuhan tertinggi,” ujar Samsuddin. Ia juga mengatakan, jumlah pertumbuhan 16,40% itu telah melampaui target yang telah dicanangkan sebelumnya, yakni 9,01%.

Perusahaan pertambangan dan hilirisasi HARITA Nickel menjadi salah satu pihak yang turut berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi Malut tersebut. Perusahaan yang telah memproduksi feronikel sejak tahun 2016 itu terus mengembangkan pengolahan mineralnya, dan kini mampu menghasilkan Mixed Hydroxide Precipitate (MHP) sebagai bahan baku baterai kendaraan listrik. Komoditas ekspor unggulan Malut ini menjadi produk yang pertama kali dihasilkan di Indonesia. Saat ini, perusahaan juga sedang dalam tahap akhir pembangunan fasilitas pemurnian yang menghasilkan nikel sulfat dan kobalt sulfat.

Head of External Relations HARITA Nickel sekaligus Komisaris Utama Halmahera Persada Lygend, Stevi Thomas, mengatakan bahwa transformasi yang dilakukan oleh HARITA Nickel menjadi wujud komitmen perusahaan terhadap hilirisasi.

BACA JUGA :   Turut Partisipasi Di HUT Kodam XVI/Pattimura, Korem 152/Baabullah Pecahkan Rekor Muri Makan 35.000 Papeda

“Transformasi dalam hilirisasi ini mampu mengoptimalkan sumber daya alam sebaik mungkin dan menciptakan nilai tambah. Kami berharap kehadiran HARITA Nickel beserta produk yang dihasilkannya dapat terus berkontribusi bagi perkembangan ekonomi, baik secara nasional maupun daerah, serta kontribusi lainnya untuk para pemangku kepentingan, khususnya di wilayah kami beroperasi,” ungkap Stevi. (TT).






Berkomentarlah yang bijak. Apa yang anda sampaikan di kolom komentar adalah tanggungjawab anda sendiri.



VIDEO TERKINI