HOME // Jawa Timur // Kriminal

 

Bos Bisnis lendir Rumah Nobita Jual Anak SMP Mojokerto Akhirnya Dijatuhi Hukuman 10 Tahun Penjara

  Minggu, 29 Agustus 2021

Bos Bisnis lendir Rumah Nobita Jual Anak SMP Mojokerto Akhirnya Dijatuhi Hukuman 10 Tahun Penjara
pelaku saat berada di kejaksaan mojokerto

Mojokerto | Lenterainspiratif.id – Bos Bisnis lendir berkedok paket Rumah Nobita selesai disidang. Kasus prostitusi online dengan korban sebagian besar usia 14 tahun hingga 16 tahun siswa SMP dan SMA selesai disidangkan. Pelaku prostitusi adalah Olan Sunariyono ( OS ) warga Kelurahan Meri, Kecamatan Kranggan, Kota Mojokerto divonis majelis hakim 10 tahun kurungan penjara.

Dalam persidangan kasus praktek prostitusi terselubung berkedok rumah nobita di Mojokerto yang berhasil dibongkar Unit IV Subdit Cyber Ditreskrimsus Polda Jatim di akhir bulan januari 2021 tersebut, Pengadilan Negri (PN) Mojokerto memvonis OS dengan 10 tahun kurungan penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan.

Putusan Masjelis Hakim PN Mojokerto terhadap terdakwa OS ini, 2 tahun lebih ringan dari tuntutan jaksa yang menuntut terdakwa dihukum selama 12 tahun penjara.
Ardiani, Ketua Majelis Hakim menyatakan, terdakwa terbukti bersalah melanggar pasal 12 dan 17 UU RI Nomor 21 tahun 2007 tentang Tinda Pidana Perdagangan Orang (TPPO).

Seperti diketahui, pada akhir Januari 2021, OS diamankan Polda Jawa Timur terkait kasus prostitusi anak dibawah umur berkedok rumah nobita, Korbannya cukup banyak dan sebagian besar usia 14 tahun hingga 16 tahun atau masih berstatus siswa SMP dan SMA.

BACA JUGA :   Bisnis Lendir Dengan Jual Gadis SMP Mojokerto Terbongkar

Modus yang dilakuan OS, yakni merekrut beberapa reseller dan ditawarkan secara online dengan tarif bervariasi, antara 250 ribu, Rp 600 ribu hingga ada yang lebih dari 1 juta. Terdakwa OS (38) adalah pemilik di Kelurahan Meri, Kecamatan Kranggan, Kota Mojokerto.

OS digerebek di rumah kos miliknya pada Jumat (29/01/2021) sore. Saat digerebek, itu ada empat cewek dan dua laki-laki.

Sebelumnya,  Kasus bisnis lendir prostitusi online berkedok rumah Nobita beberapa waktu lalu yang terjadi di Lingkungan Kuwung, Kelurahan Meri, Kecamatan Kranggan kini dilimpahkan dari Polda Jawa Timur ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Mojokerto untuk di tindak lanjut. Selasa (25/5/2020).

Kasus prostitusi yang melibatkan anak usia di bawah umur ini menjadi atensi besar bagi Kejari Kota Mojokerto karena ini merupakan perusakan generasi muda.

“Tersangka ini memanfaatkan media sosial Facebook dan WhatsApp. Nah, untuk mengoperasikan akun tersebut, tersangka merekrut enam orang perempuan yang semuanya masih anak-anak sebagai reseller,” ungkap Jaksa Tindakan Pidana Umum Kota Mojokerto Ferdi Ferdian Dwirantama.

Saat penyidikan tahap dua ini setelah pelimpahan dari Polda Jatim ini, dia juga mengatakan, tersangka berinisial OS memberikan tarif pelanggan atau si penyewa kamar kos, itu dari Rp 50 ribu hingga Rp 150 ribu. “Tergantung daftar yang sudah disediakan. Tapi kalau dengan perempuan untuk menemani kencan, tarifnya beda lagi. Ada yang Rp 250 ribu hingga Rp 1,3 juta,” terangnya.

BACA JUGA :   Fakta Baru Bisnis Lendir Milik Olan Mojokerto Ternyata Punya 11 Reseller

Sebelum terjadi transaksi, Ferdi menyebut bahwa tersangka OS lebih dulu menyuruh para resellernya berselancar di media sosial Facebook yang sudah dibuat. Namanya ‘Info Kost & Kontrakan Area Mojokerto’ dan “Kost & Kontrakan Mojokerto, Ngoro Pasuruan’.

“Di akun itu, para reseller kemudian mencari pelanggan yang hendak menyewa kamar kos. Setelah dapat, kemudian dilaporkan ke tersangka OS, hingga percakapan berlangsung di pesan WhatsApp,” jelasnya.

Tersangka akan dijerat dengan Pasal 27 Ayat 1 jo Pasal 45 Ayat 1 UU No. 19 Tahun 2019 tentang perubahan, UU. No. 11 Tahun 2008 tentang ITE dan/atau Pasal 2 UU No. 21 Tahun 2007 tentang TPPO. Ancaman hukuman maksimal 6 Tahun dan TTPO 15 tahun.

Seperti diketahui, Olan Sunariyono (38), pebisnis lendir asal Kelurahan Meri, Kecamatan Kranggan, Kota Mojokerto, ternyata tak hanya menjalankan bisnis esek-eseknya melalui media sosial, ia ternyata juga memiliki banya jaringan ‘reseller’ bagaikan para pedagang online shop kekinian.

BACA JUGA :   Nia Ramadhani Kembali Jadi Perbincangan Netizen

Selama 2 menjalankan bisnis esek-eseknya itu, Olan mengaku telah mempunyai 11 reseller. Para tangan kedua itu bertugas merekrut para gadis yang kemudian akan mereka jajakan kepada pria hidung belang.

“Tersangka dibantu 11 orang reseller. Dari jumlah itu, enam diantaranya masih aktif dan empat lainnya off,” ungkap Wakapolda Jatim, Brigjen. Pol Slamet Hadi Supraptoyo, Senin (1/2/2021).

OS ditangkap dalam penggerebekan tim Subdit V Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jatim di rumah kos milik tersangka di kelurahan Meri, Kecamatan Kranggan, Kota Mojokerto, pada Jumat (29/1/2021) lalu. Dengan modus membuka layanan sewa kos harian itu, pelaku menjalankan bisnis prostitusinya dan menjual puluhan perempuan belia yang duduk di bangku SMP dan SMA melalui media sosial.

“Sementara ada 36 gadis yang rata-rata berusia 15 hingga 16 tahun yang menjadi korban bisnis haram tersangka OS. Namun, tidak menutup kemungkinan ada korban lain. Saat ini masih kami kembangkan lagi,” tandas Wakapolda Jatim.  ( Roe )






Berkomentarlah yang bijak. Apa yang anda sampaikan di kolom komentar adalah tanggungjawab anda sendiri.



VIDEO TERKINI