HOME // Jawa Timur // Peristiwa

 

Dikira Korban Pembunuhan Ternyata Mayat Pria di Long Storage Waduk Leminggir Orang Gila Hobi Ngamuk

  Sabtu, 28 Agustus 2021

Dikira Korban Pembunuhan Ternyata Mayat Pria di Long Storage Waduk Leminggir Ternyata Orang Gila Hobi Ngamuk
Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander saat rilis

Mojokerto | Lenterainspiratif.id – Sempat dikira Korban pembunuhan mayat pria yang ditemukan tewas mengambang di long storage atau waduk di Desa Leminggir, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto, ternyata orang gila atau ODGJ.

Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander mengatakan, pria tersebut adalah Teguh Wahyudi (26) pria yang diketahui mengidap gangguan jiwa. Pihaknya mengetahui setelah diperkuat surat keterangan dari salah satu rumah sakit jiwa

“Dari hasil penyelidikan, olah tkp dan koordinasi dengan personel Polsek Tarik Kabupaten Sidoarjo, kami bisa mengambil kesimpulan, korban tenggelam adalah salah satu pasien dari salah satu rumah sakit jiwa dimana didukung surat keterangan. Satu hari sebelum ditemukan jenazah, korban sering mengamuk di belakang Indomaret wilayah Tarik, Kabupaten Sidoarjo,” kata Dony, Sabtu (28/8/2021).

Berdasarkan pengakuan warga kepada Satpol PP dan Polsek Tarik, korban memang sering mengamuk dan meresahkan masyarakat.

BACA JUGA :   PSHW Mojokerto Dukung Penuh Deklarasi Damai Perguruan Silat Di Bumi Majapahit

“Korban diamankan, agar tidak mengamuk kaki dan tangan diikat karena yang bersangkutan memiliki gangguan jiwa,” jelasnya.

Saat dihubungi oleh petugas, keluarga korban juga membenarkan jika korban yang tewas tersebut memang memiliki riwayat gangguan jiwa. Terkait tangan korban yang di ikat tali itu, kata Polsek Tarik dan Satpol PP karena korban hendak dibawa ke Dinas Sosial.

“Keluarga membenarkan. Dari keterangan saksi yang memancing di lokasi kejadian, melihat korban turun ke dalam air dengan kondisi seperti jatuh, karena malam hari saksi tidak melanjutkan pencarian dan berpikir air itu tidak dalam karena ada trap-trapnya,” bebernya.

“Dengan kondisi mengarah ke Dinas Sosial yang bersangkutan mengamuk dan diturunkan di Mojosari. Saat proses penurunan itu, tali rafia itu diputuskan dengan rokok dari Satpol PP. Baru saat disulut dan tali lepas, yang bersangkutan melarikan diri ke arah semula. Dari saksi, ini bukan kasus pembunuhan tapi murni kecelakaan jatuh ke dalam air. Dari hasil otopsi tidak ada bekas kekerasan hanya ada gumpalan pasir dan air yang masuk ke dalam paru-paru,” jelasnya.

BACA JUGA :   Kronologi Penemuan Mayat Pria Dengan Tangan Terikat di Sungai Kalisetail

Sedangkan darah yang keluar dari hidung korban, akibat pembuluh darah ke otak kurang oksigen sehingga pecah.

“Tidak ada unsur kelalaian, tidak ada perencanaan karena jatuhnya ini bukan dikejar, didorong namun hanya untuk mengamankan agar tidak menggangu warga. Darah keluar karena pembuluh darah ke otak kurang oksigen itu pecah lalu mengeluarkan darah,” pungkasnya. ( Diy )






Berkomentarlah yang bijak. Apa yang anda sampaikan di kolom komentar adalah tanggungjawab anda sendiri.



VIDEO TERKINI